Moon Cake (Pelengkap) Story

Spoiler Alert




Sebenernya alasan ku nonton Moon cake story itu kurang lebih adalah hanya ingin melihat mas Morgan saja. Huahahahahaaaaaa. *ditoyor berjamaah*. Soalnya aku terpikat pas di meranin karakter Max. Gak tau. Seneng aja. Kalo ngefans mah harusnya udah dari dulu aku ngikutin filmnya. Tapi ga ngefans yang gimana gitu, hanya seneng aja. *ehem*. Selain ini film dia yang aku tonton itu, "Asalamualaikum Beijing, Ngenest, Jilbab  Traveler, Melbourne Rewind sama kemarin barusan aku tonton. 


Okeey lanjut, nanti Morgan makin GR lagi. Jadi Moon Cake ini cerita yang amaaaaaaaat sederhana. Kisah seorang pembuat kue bulan. Kalo aku bilang tanggung. Tanggung dramanya, tanggung klimaksnya, tanggung konfliknya. Ada beberapa kalo bisa lebih di maksimalkan, bakal keren sih. Pertemuan David dan Asih lalu menjadi dekat agaknya memang dibuat terburu-buru, mungkin karena durasi. Lantas semua jadi serba kebetulan saat hampir setiap lewat 3 in 1, selalu milih Asih. 


Terus gak dijelaskan secara detail kenapa memilih Asih. Mungkin kalo ada alasannya akan lebih baik sih. Misal: "karena kamu mengingatkan saya dengan mama saya". Moon Cake yang jadi judul entah kenapa ga membekas. Gak ada benang merah. Hanya sebagai pelangkap saja. Kalo mau sebenernya bisa disisipkan sejarah Moon Cake. Kenapa mamanya bikin Moon Cake. Apakah ini kue khas Tionghoa, kue untuk merayakan sesuatu, atau kenapa namanya kue bulan. "Memberi moon cake untuk orang lain, pertanda ia sangat berarti." Tapi gak jelas. Berarti kenapa? Mungkin kalo ada tambahan dialog: "sejak saya bertemu kamu dan memakan moon cake buatanmu saya teringat Alice dan mama. Ada rasa bahagia yang belum pernah saya temukan. Kampung ini membawa saya ke masa kecil saya saat tinggal di kampung. Sebagian besar hidup saya, tinggal di atas, saya tidak pernah melihat ke bawah. Kamu membuat saya melihat hidup dari sisi yang berbeda. Terimakasih untuk moon cakenya." Cielaaaah udah cocok belum aku jadi scripwritter. Eheheheeee. Bukan malah ngomongin pantas ga pantas soal jadi joki 3 in 1. Meski sejak dialog ini, Asih gak lagi terlihat jadi Joki sih. 


Kalo mau lebih drama, sebelum lupa ingatan, David nulis perasaannya. Minimal dia senang dan bahagia ketemu Asih. Bersama Asih yang dia anggap teman, dia merasa menjadi orang. Di rumah di merasa kesepian. Keluarga bikin dia ga nyaman. Rasa terimakasih karena sudah mau membuat kue bulan untuk orang yang dianggap bukan siapa-siapa. (Sesungguhnya kita ini masing-masing adalah siapa-siapa untuk orang lain). Atau permohonan maaf karena sudah datang di kehidupan Asih dan memaksa membuat kue bulan. Surat ini bisa diberikan ke Pak Tri. Biasanya surat atau ungkapan perasaan gini bisa bikin baper yang mungkin jadi daya tarik. Atau udah gak jaman ya pake surat-suratan? Padahal drama Korea aja masih banyak yang pake biar lebih menggigit. Halah.


Konflik? Juga tanggung. Kalo perlu dibikin agak kasar gapapa sih kalo emang bisa memperkuat cerita. Minimal ada ancaman buat Asih. Di cerita cuma dijelasin kalo gak perlu lagi mendekati David. Lhaaa orang David yang pengen dan nyamperin. Pegimana dong? Yaa masa ada orang cakep ditolak sih. Huhahahaaa. Oke next.


Klimaks? Aku agak lupa dimana. Sebentar...... Kayaknya gak ada yang bener-bener bisa dianggap Klimaks sih. Atau penembakan di kampung itu jadi klimaks? Mungkin aja. Meski yaaa agak aneh juga sih. Kurang nendang. Setelah Jaka tewas, Sekar terus menyesal tidak menerima cinta Jaka. Halah pret... Padahal gak jelas juga kenapa Sekar dikejar-kejar selain gak mau jadi pengedar narkoba. Pekerjaan Sekar juga agak ambigu. Sorry dia sebagai PSK? Atau cuma yang kerja di diskotik gitu? Kalo agak diperjelas mungkin bisa lebih bagus. Setidaknya kita jadi tau, dari mana Sekar bisa beli meja, sedangkan untuk orang seperti mereka, meja saja sudah termasuk barang mewah. 
Menurutku, peran David ini terlalu tua untuk Morgan. Aku gak tau, pertimbangan apa yang dipilih Garin memutuskan memberi peran ini ke Morgan. 


Jaja Mirarja sebagai peran pembantu cocok sih sebagai pengangkat humor. Sejujurnya gak ada karakter yang bener-bener kuat yang bisa mendukung cerita. Balik lagi, semua serba tanggung.  Pak Tri mungkin terkecuali. Sebagai aktor senior, mimik muka dia udah menunjukkan ekspresi tanpa perlu berkata-kata. 


Sekian reviewnya. Terbuka bagi siapapun yang ini berkomentar dan berdiskusi. Kalo menurut kalian gimana?



Rate: 6.9/10

Komentar

Message Box

Nama

Email *

Pesan *