Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2016

Kedewasaan

Sebuah masa dimana sedang matang-matangnya. Saat dimana masa depan dirancang, dipersiapkan dengan orang tersayang. Yang kata sebagian orang paling pas membina keluarga baru.
Kadang kita gak sadar kita bukan anak kecil lagi. Bukan remaja yang masih berusia 15-17 tahun. Bukan bocah yang ngambek karena hal sepele. Tapi justru diumur-umur yang kritis tersebut nyatanya kita kadang masih berperilaku seperti bocah. Follow dan unfoll bisa menjadi masalah serius dan rumit. Padahal terus terang bisa saja hal ini karena masalah sepele.

Kedewasaan ternyata tidak semudah bayangan. Meski sudah melewati usia 20 saja rasanya belum juga mengerti kedewasaan itu. Menyimpan rapat masalah dan kesedihan tak semudah menyimpan kebahagiaan. Butuh usaha ekstra yang sangat luar biasa untuk tidak dengan mudah berbagi hal. Padahal kita ingin. Karena ada banyak hati yang harus dijaga. Banyak perasaan yang harus dimengerti.

Hal inilah yang pada akhirnya membuat kita lebih baik menyimpan kesal, menyimpan marah sendiria…

Refleks Yang Menyebalkan

Gambar
Semalem, sejujurnya agak kesindir. Oke ralat, lebih tepatnya ketampar keras sama twetnya ko Lexy.
Aku akui dan sadar banget kalo kadang suka refleks nepuk pundak, nyenggol siku, bahkan kadang kalo saking gemeznya aku bisa meluk-meluk orang yang aku ajak ngobrol :(. Atau suka ekstrem menguncang-nguncangkan pundak orang. :"( .Tenang..... Tenang... Yang aku peluk masih cewek kok. Kalo ga deket-deket banget aku juga risih mau nepuk-nepuk pundak cowok yang ku ajak ngobrol.
Tapi kan gimana yaaaa. Namanya juga reflexs. Mungkin tangan ku harus dirafia yaa kalo lagi ngobrol ma orang. Biar gak ngasal tepok sana-sini. :(
Maaf yaaa buat yang sering jadi korban. Murni refleks. Gak ada maksud buat nyakitin. Aku janji mulai hari ini, gak akan nepuk-nepuk lagi, menguncang-nguncangkan lagi, meluk-meluk gemez lagi, atau ngegelitikin di perut pake tangan. Janji-janji! Suer! Ingetin yaa kalo aku salah :(
Harus ada mantra di kepala. Kontrol geee. Kontrol. Jangan nepuk, jangan toel, apapun itu jang…

Lebih mirip Upik Abu Daripada Raline Shah

Sejujurnya sampai detik ini, hingga tulisan ini saya post di blog, saya masih gak paham. Gak paham karena ada sebegitu banyakknya orang yang ngelike foto saya dengan seseorang. Yaaa mari katakan dia Atlet profesional. Tapi bagi yang tidak benar-benar tau tentang atlet apakah dia, tentu ada pemikiran "ini siapa sih? Gak kenal."
Lantas sebenarnya apa sih membuat orang me-like foto saya itu? Sungguh saya heran dan sangat ingin tau! Karena dalam sejarah perInstagraman saya, bahkan belum pernah ada yang me-like hingga 30. Mentok cuma 21. Itu pun saat wisuda. Lainnya hanya sebatas 10-15 like. Dan kalo kalian ingin tau, foto ini sudah mencapai 229 like's. Luwar biasyak bukan?? Yaaa buat saya yang cantik juga enggak, terkenal apalagi, follower juga seberapa. Eh di-likenya gila-gilan ampe melebihi 100 itu sungguh suatu pencapainnya yang tetep aja bikin wow.
Sebagus apa siih fotonya? Liat sendiri aja yak! Menurutku pribadi sih, fotonya biasa aja. Gak spesial sama sekali, kecual…