Postingan

Menampilkan postingan dari 2012

Kegagalan

entah sudah berapa kali aku alami gagal.
lagi-lagi dan lagi.
sedih memang, tapi apa dayaku?
aku sudah berusaha, mungkin memang belum saatnyaa.
tapi kapan kesempatan itu datang kalo masih terus saja gagal?
apa aku harus berjuang hingga 999 kali??
apa usahaku selama ini masih kurang?
berkali-kali mencoba untuk mendaftar panitia seminar ga diterima, panitia ospek juga ga diterima, baru-baru ini daftar volunter, lagi-lagi tak diterima...
dimanakah yang dapat menerima aku yang sampah ini?? dimana?
apakah di sana? di tempat bersama orang-orang yang rindu? orang-orang yang jauh??
sedih dan minder memang.. saat yang lain telah mempunyai kegiatan, partisipasi, tapi kamu belum mendapatkan.
kadang aku merasa pesimis... ahh udh lah.. paling juga ga diterima.. gagal lagi gagal lagii
itulah alasan lebih aku diajak ikut atau gabung daripada berjuang atas nama nasib.. tapi kembali gagal.
belum mencari kerja saja sudah sedemikian berat mencari tantangan, mencari lowongan, kegiatan...
apalagi besuk ket…

Sahabat

Gambar
Bingung mau ngapai gak puasa gini padahal yang lain puasa. Mau ngebolang kok yaa males, keluar duit meski sekedar duit parkir aja.

Aku udah pernah cerita ini belum yak? Apa sih arti sahabat buat kalian?? Dulu sewaktu SD aku juga teman yang aku anggap sahabat tapi sampe sekarang udah gak pernah hubungan lagi. Jadi itu udah bukan sahabat? Mereka mantan sahabat gitu? I don't know. Waktu SMP juga. kelas 1 awalnya punya teman deket, kemana-mana bareng, main bareng sampe akhirnya ada masalah trus bubar deh. Pas kelas 3, kok yaa baru kelas 3 aku ketemu mereka. Padahal kita udah satu sekolah 3 tahun lho. Dan kamu tau, kita awet sampe sekarang!!!!! bertahan.

ini foto kita di taman pintar tahun lalu :')
Seneng yaa bisa punya sahabat yang bisa awet ampe bertahun tahun. :"). Buat orang kaya aku yang gak mudah percaya dan terbuka ma orang, punya teman yang bisa awet banget itu gak mudah. Jadi aku harus sangat bersyukur masih ada orang yang mau jadi sahabat orang kaya aku ini. serba ke…

Curhat Seorang Fans

Liburan semester yang lama, terus gak ada kegiatan, mau liburan atau berkunjung ke obyek wisata juga gak ada rencana. Jadi ya, paling penganggruran di rumah. Mau main keliling Jogja juga rasanya males kalo sendiri, gak ada temen yang bener-bener temen. Jadi ya.. paling aku ngebolang sendiri, nonton sendiri, dan emang udah kebiasanya sendiri sih. Well, bukan itu sekarang yang mau aku ceritain. Aku pengen berbagi aja awal mula banget bisa terjuan suka sama olahraga bola orange. Sejak awal, jaman IBL masih di salah satu TV swasta, aku suka nonton tiap sabtu-minggu sampe gak mau diajak pergi jalan-jalan gagara cuma mau nonton. Heran aja, tumben banget ada pertandingan basket yang diliput ma TV swasta, kan gak pernah ada tuh. Sepakbola sering, tiap hari juga ada, Bulutangkis, Volly juga sering, nah Basket bisa ada di TV itu rada heran, tumben. Setelah lama-lama aku ikutin tiap minggu sampe final aku ikuti tanpa tau kalo ternyata penonton yang dateng di GOR itu dikit banget. Pantes abis itu…

Miss u Surabaya

Terimakasih buat ibuk yang akhirnya udah ngebolehin aku buat nonton ke Surabaya. Dengan kegalauan, sempat ragu iya apa enggak. Sempat gak dibolehin pergi, tapi akhirnya aku jadi pergi juga. Mungkin emang harus ikhlas dan rela dulu baru semua dapat terlihat. Kalo mengingat gimana aku sempat iklas dan gak berharap bisa nonton. Tapi pada akhirnya aku nonton juga. Seneng... :)
Semua gak lepas dari impian kecil aku yang udah sejak dulu pengen banget bisa nonton mereka langsung di lapangan. Jaman SMA itu kayanya mustahil. Dengan aku yang masih status pelajar, masih harus sekolah setiap hari. Jadi gak mungkin banget kalo harus nonton langsung. Sejak kuliah, lama-lama mimpi itu satu demi satu terwujud :'). Gimana aku yang sejak sebulan sebelumnya udah merencanakan buat nonton langsung di Solo, dan akhirnya emang beneran nonton di Sritex Arena. Demi sebuah mimpi. Pertandingan sengit antara Garuda vs Aspac yang jadi pertandingan pertama yang aku tonton langsung. Gak sempat foto bareng, tapi…

mereka kalah

tanggal 8 maret 2011,
gw jadi bolos kuliah demi nonton mereka maen, demi liat mereka tanding, tapi, mereka kalah. lebih dari 10 angka. jelas ini gak enak bgt. selasa kelabu buat gw. mereka yang gw banggain kalah lagi., oke gw akui CLS lebih bagus, tapi apa gak bisa mereka bermain ngotot kayak waktu lawan aspac? kyk waktu lawan SM?? -.- oh come on, i see gw tau semua ini permainan, tapi sulit bagi gw pribadi untuk gak kecewa, sulit bagi gw untuk gak sedih, u know karna mereka tim favorit gw sejak 3-4 tahun yang lalu. ini bukan waktu yang singkat untuk terus mau dukung mereka meski mereka belum juara, dan selalu membuat kejutan yang ga disangka meski itu terkadang buruk.

kalian tau apa yang gw rasain skrg?? soo bad, bener gak enak.
karna kecelakaan Januari lalu, gw gak bisa kmna2 sendiri. so borde. gak asik.
gw gak bebas, gw juga takut kalo harus naik motor lagi.
gw gak tau apa rencana Tuhan.
mungkin saat itu gw nyaris.....dan gw di beri kehidupan kedua.
dan gw gak tau Tuhan kasih kesem…

Buku

Buku adalah temanku. Lebih tepatnya buku bacaan. Aku mengenalnya sejak aku bisa membaca. Dari mulai buku bergambar hingga buku yang tidak ada gambarnya. Buku itu temanku. Ia sahabat setia. Ia tidak pernah marah meski aku sering membacanya berulang kali. Ia selalu setia dan siap ada di rak bila aku butuh motivasi. Dari buku aku mulai mengenal banyak hal, dari buku teenlit yang isinya anak SMA, Suka, jadian, putus, dan segala kisahnya. Begitu aku beranjak dewasa, hidup dan realita tidak ada yang seindah novel teenlit. Kadang hidup tidak harus selalu berakhir happy ending. Tidak semua orang suka dan mau merima kita. Sadar atau tidak teenlit hanya menjual mimpi remaja yang ingin punya pacar cakep, baik, pinter, jago olahraga, selalu juara dan segala kesempurnaannya. Itulah novel teenlit, dulu aku kira, masa SMA bakal kayak teenlit, ternyata enggak. Masa SMA adalah masa paling indah enggak ada dalam kamusku. SMA itu lempeng2 aja. Biasa aja. Enggak bakal ada sosok kayak gitu di dunia nyata.

Kesendirian

Kata orang sendiri itu sepi. Gak ada teman. Iya memang tapi sendiri bagi aku adalah mandiri, kebebasan. Kemana saja tanpa perlu merepotkan orang lain dengan, kecuali kalau bener-benar malas, dan memang ada orang yang mengajak pergi. Sejauh aku bisa sendiri, dan aku mampu aku tidak akan meminta bantuan orang lain. Kalau merasa benar-benar terdesak akubisa naik bis. Ada rasa sungkan jika aku meminta tumpangan. Selama ini aku tidak pernah memminta untuk diteminin beli ini-itu, anterin ke ini-itu kecuali dengan kelurga. Aku merasa gak enak dan merepotkan orang lain. Belum lagi aku merasa seolah tidak bebas. Misal dalam suatu Mall, kita ingin perpindah dari satu toko ke toko yang lain tapi teman kita belum ingin beranjak, ada sesuatu dari diri kita yang secara tidak wajib harus memberitahu. Belum lagi nanti jika ingin ke kamar mandi, jika ingin makan, ingin jajan. Ada rasa sungkan. Well ya kalian mungkin tertawa. Tapi memang selama ini belum pernah ada yang mengajak ku berdua ke Mall seper…

Pencarian Identitas Diri

Lama gak buka blog heran, jadi ini yaa tampilan barunya hahaa.
Kalo ngeliat judul diatas mungkin terdengar ahh simpel, gampang, dan omongan lain. Tapi jujur, bagi aku sendiri, hal ini dapat dikatakan sebagai fase tersulit, mungkin bagi sebagian orang yang udah kenal aku dari lama pasti akan tau, gimana dulu aku dan sekarang. Bagaimana identitasi itu akhirnya berubah. Untuk yang mengenalku cukup dekat mereka akan berkata wow, sekarang kamu gini yaa? Lama gak ketemu. Mungkin yang belum mengenalku cukup dekat akan heran atau malah biasa aja. Entah lah. Ya aku orang yang introvert cenderung tertutup. Aku terlalu takut menerima perkenalan baru, terbuka, dan pada akhirnya aku yang harus tersakiti :(. Ya, aku bahkan sudah sangat hafal kisah ini. Makanya aku enggan untuk mau terbuka apa yang aku inginkan dan aku rasakan. Masa sekolah sudah banyak memberiku pelajaran bahwa menemukan sahabat yang mau menerima kamu apa adanya itu tidak mudah. Mungkin perlu adanya rasa sakit, penghianatan baru &q…

suka duka dunia perkuliahan part 1

Rada aneh emang saat baru nulis kisah ini sewaktu udah semester 4, hehee. Gak pernah terbayangkan sebelumnya gimana sih dunia kuliah itu? serem? individual? yaa gak sepenenuhnya bener juga. Dunia kuliah itu campur aduk, nano-nano deh. Amazing.... Penuh kejutan, banyak tugas, banyak kegiatan, jadi panitia ini itu (jadi pengalaman pertama buat aku yang belum berkembang karena dari SMP-SMA sama sekali gak punya organisasi apa lagi kegiatan selain tugas, tugas, dan sekolah. udah itu aja). CUKUP. Dari mulai gak punya temen, gak punya kelompok, kadang sendiri, kadang sering main sama si A,B,C kadang sama S,R,T. Ibaratnya, gak jelas siapa temen "dekatku" ya itu tadi pindah-pindah. Menyesuakan diri. Dari mulai temen ma ma si A,B,C kelompok an bareng, dan akhirnya "dibuang" (ini pendapatku ya). Hingga akhirnya menemukan kecocokan dengan X,Y,Z "ini nih, aku cocok ama mereka". Aku gak mau nyebut siapa itu A, siapa itu S, dan siapa itu Z, biarkan itu jadi rahasiaku d…

terima kasih

sahabat, teman atau apapun itu namanya awalnya tak ku mengerti.
mana teman, mana sahabat, mana musuh aku tidak tau. terlalu sering aku dikhianati dan dibohongi terkadang aku tertutup dan menolak aku gak tau mana yang harus aku percaya. sahabat yang baik sekalipun terkadang belum tentu mau percaya.
lalu aku berpikir pantaskah aku mendapat teman?sahabat? @Emilyalalala @deyeaha dua sosok yang yang sampai saat ini masih ku kenal. bertemu sejak SMP hingga skrg. dengan kehidupan masing2 kita masih meluangkan waktu untk bertemu. kesibukan satu sama lain membuat kita jarang bertemu.
lalu saat aku merasa kesepian, sendiri, muncul lah "teman". sama sekali belum pernah bertemu, belum pernah ngobrol, tapi entah kenapa aku nyaman. aku merasa kita udah berteman lama. aneh kalo dipikir. saat gak ada yang peduli dan perhatian denganku. mereka muncul yang menawarkan kecerian, semangat, optimisme, kebahagiaan.
gak pernah ada yang menyangka aku bisa kenal mereka bahkan belum pernah bertemu…

Message Box

Nama

Email *

Pesan *